Cerita Sex Ngentot Dengan Om ku

Om ku rumahnya besar, jadi di bagian belakang dibangun kamar kos2an 2 lantai, modelnya kaya ruko berderet atas dan bawah. Aku, yang tinggal bareng om ku, mendapat kamar di deretan kamar kos itu. Kamarnua lumayan besar dengan peralatan standard, ranjang besar, lemari pakean yang ada kaca di pintunya dan meja kerja. Setiap kamar dilengkapi dengan Ac sehingga om ku bisa charge sewanya lumayan tinggi. Juga dilengkapi dengan kamar mandi didalem, hanya berisikan shower, wc dan wastafel dengan kaca. Salah satu penghuni kosnya ada orang Tasik, aku amnggilnya mah akang aja. Orangnya asik banget, suka ngajakin aku ngobrol. Dia manggil aku Ii, supaya ada baunya Sunda katanya. Keluarganya ada di Tasik, dia sendiri kerja di Jakarta, katanya istrinya gak mo diboyong ke Jakarta, jadilah tinggal misah, anaknya yang sudah smp tinggal dan sekolah di Tasik, bareng ibunya. Aku saat itu juga gak jauh beda dengan umur anaknya, baru brangkat gede banget. Om ku si gak perhatian ma aku, mungkin dia ngerasa dah nampung aku dirumahnya dah cukuplah. Ya gak masalah aku gak diperhatiin juga, yang penting kan aku bisa sekolah, cukup makan dan pakean. Aku dah trima kasi banget bahwa om ku mau bayarin itu semuanya. 

Karena aku tinggal bareng orang2 dah dewasa gitu aku jadi cepet gedenya, memang si di dadaku sudah tumbuh tonjolan yang membusung, pinggangku ramping dan pantatku membulat. Kayanya si akang suka nelen liur kalo dia liat aku jalan, karena pantatku ngegeol ngikutin langkahku, palagi dia misah ma istrinya. DIa suka becanda vulgar ma aku, aku si nimpalin aja. Kupikir kan cuman ngomong aja, gak apa kan. Walaupun aku tau sorot pandangan si akang suka penuh napsu kalo ngliatin aku. Aku juga dah mengenal sex dari cowokku, walaupun gak sering ada kesempatan ngesex ma cowokku karena dia juga ada kerjaannya diluar kota. Aku crita soal ini ma si akang karena dia nanya2in aku terus soal ngesex.


Satu malem si akang manggil aku, "In, akang gak enak badan neh, bisa ngerokin gak". "Blon perna ngerokin si kang, tapi bole dicoba deh. Kalo gak enak ya maap ya". Aku masuk kamarnya, ac gak dinyalain sehingga agak sumuk dikamarnya. "Ac gak dinyalain, abis akang gak enak badan. Panas ya In". "Gak apa kang". Dia ngasi aku koin dengan obat gosok, kemudian dia membuka kaosnya, hanya bercelpen aja. Aku duduk dibelakangnya di ranjang dan mulai mengoleskan obat gosoknya segaris dipunggungnya, aku mulai mengerok. "kurang kenceng In". Aku menambah tekanan kerokan dipunggungnya sehingga gak lama kemudian tampak segaris merah. Dia melihat garis merah itu di kaca, "Kurang kenceng In, makanya cuma merah muda gitu". "Dah kenceng kang, ampe tangan Iin pegel". "Ya udah deh, gak apa ngerok segitu". Aku ngerokin berapa garis saja trus dia bilang udahan, gak asik kali kerokan aku. "Cowokmu mana In". "Biasa kang, sibuk ma kerjaannya". "Jablay dong kamu he he". Aku cuma tersenyum. "Akang kan juga jablay, dah lama kan gak pulang ke Tasik". "Iya neh, kerjaan lagi banyak2nya". "Mangnya yang di Tasik gak nagih kang". "Ya mo gimana lagi, kerjaan menuntut akang disini, diajak pindah kemari gak mau". "Ya gak maulah kalo tinggal di kos2an kang". "Kan akang bisa kontrak rumah, perusahaan mo bantu biayanya kok". Aku gak komentar lebi lanjut, perhatianku tertuju pada sekeping dvd tanpa cover. "Film baru ya kang". "Iya tu, asik deh filmnya, bule ma abege sini". "Film apaan si?" "Biasalah film ah uh, dah pernah nonton blon". "Oo, udah kang". "Ma cowoknya ya". aku ngangguk. "Dah gitu maen film ndiri ya". "Abis napsu si kang udahannya". "Mo liat ma aku gak". "NTar kalo napsu gimana kang". "Ya disalurin ja ma akang, kan kita jablay dah lama he he". AKu senyum ja mendengar undangan vulgarnya. Aku suka orangnya, biar dah 40an tapi ganteng dan atletis badannya. Dia rajin ngegym kayanya sehingga perutnya gak gendut macem om2 pada umumnya. Tanpa menunggu persetujuanku, dia masang dvd bokep itu. Tak lama kemudian nampaklah dilayar kaca bule ma abege imut banget, kayanya si orang sini. Settingnya dikolam renang sehingga abegenya cuma pake bikini. Mereka ciuman, trus si bule mulai ngeremes toked abege yang masi imut itu, kemudian ditelanjangin. Pentil dan memeknya dijilatin, baru si bule buka celananya, kontolnya gede panjang dikocok dan diemut si abege, seterusnya maen deh. Aku jadi panas dingin ngeliatnya, napsuku mulai naek. Dia tau kalo aku dah mulai napsu.



Dia mencium pipiku. “In kita malem ini asik ya”, katanya merayu. “Iya kang Iin juga udah kepingin ngerasain kon tol akang keluar masuk di no nok Iin. Abis terangsang banget liat ni film", kataku. Tangannya mulai meremes toketku dari luar kaosku, kayanya dia udah gak tahan napsunya sehingga gak kasi kesempatan aku mandi lagi. Kupikir, ya abis dien tot aja mandinya. Bajuku dibukanya sehingga aku hanya mengenakan bra dan celana pendek saja. Tangannya kembali meremas2 toketku. Aku menggelinjang, nikmat. Dia langsung melepas kaitan braku sehingga terbukalah toketku, siap untuk diremas dan diemut lebih lanjut. Pentilku langsung menjadi sasaran, diemutnya sambil meremas toketku. “In, toketmu besar dan keras, napsuin deh, sering diremes ma cowok kamu ya ampe gede gini”, katanya sambil terus meremas dan mengisep pentilnya. "Segini masak gede si kang". "Ya proporsional lah ma badan kamu, tapi napsuin banget". Ritsluiting celpenku dibukanya, aku mengangkat pantatku sedikit supaya dia bisa melepaskan celpenku. CD ku juga langsung dilepasnya sehingga aku sudah bertelanjang bulet. Jembutku menjadi sasaran selanjutnya, kemudian salah satu jarinya sudah mengelus2 nonokku. Otomatis aku mengangkangkan pahaku sehingga dia mudah mengakses nonokku lebih lanjut. Aku makin menggelinjang diraba2 kaya gitu, apalagi di tempat2 yang paling sensitif di badanku.
Aku melepas celpennya, segera kontolnya yang besar, panjang dan sangat keras aku genggam dan kocok2. “Kang, gede banget si, panjang lagi. Apa muat di non0k Iin". "Ya muatlah, mangnya kont0l cowok kamu kecil ya. diisep dong”, pintanya. Kepalanya kujilat2 sebentar kemudian kumasukkan ke mulutku. Segera kekenyot pelan2, dan kepalaku mengangguk2 memasuk keluarkankan kontolnya di mulutku, kenyotannya jalan terus sambil meremas pangkal kontolnya. Cara ngemut kaya gitu diajarin cowokku, kalo pangkal kontolnya aku remes, kontolnya jadi lebi keras lagi, palagi kepalanya sehingga makin sensitif. . “Ah, enak Nes, baru diisep mulut atas aja udah nikmat ya, apalagi kalo yg ngisep mulut bawah”, erangnya keenakan. "Kamu kok pinter ngemut si, masi abege imut gini dah pinter banget, diajarin cowok kamu ya". Aku menggangguk sambil terus mengenyot kontolnya. Tangannya terus saja mengelus2 nonokku yang sudah basah karena napsuku sudah memuncak. “In kamu udah napsu banget ya, no nok kamu udah basah begini”, katanya lagi. kontolnya makin seru kuisep2nya. Tiba2 dia mencabut nya dari mulutku dan segera menelungkup diatas badanku. kontolnya diarahkan ke nonokku, ditekannya kepalanya masuk ke nonokku. terasa banget nonokku meregang kemasukan kepala yang besar, dia mulai mengenjotkan kontolnya pelan, keluar masuk nonokku. Tambah lama tambah cepat sehingga akhirnya seluruh kontolnya yang panjang ambles di nonokku. “Enak kang, kon tol akang bikin no nok Iin sesek, dienjot yang keras kang”, rengekku keenakan. Enjotan nya makin cepat dan keras, aku juga makin sering melenguh kenikmatan, apalagi kalo dia mengenjotkan kontolnya masuk dengan keras, nikmat banget rasanya. Gak lama dienjot aku udah merasa mau nyampe, “Kang lebih cepet ngenjotnya dong, Iin udah mau nyampe”, rengekku. “Cepat banget In, akang belum apa2", jawabnya sambil mempercepat lagi enjotan kontolnya. Akhirnya aku menjerit keenakan “Kang, Iin nyampe kang, aah”, aku menggelepar2 kenikmatan. Dia masih terus saja mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat dan keras. Tiba2 dia mencabut kontolnya dari nonokku. “Kok dicabut kang, kan belum ngecret”, protesku.

Dia diem saja tapi menyuruh aku menungging di pinggir ranjang, rupanya dia mau gaya guk guk. Segera kontolnya ambles lagi di nonokku dengan gaya baru ini. Dia berdiri sambil memegang pinggulku. Karena berdiri, enjotan kontolnya keras dan cepat, lebih cepat dari yang tadi, gesekannya makin kerasa di nonokku dan masuknya rasanya lebih dalem lagi, “Kang, nikmat”, erangku lagi. Jarinya terasa mengelus2 pantatku, tiba2 salah satu jarinya disodokkan ke lubang pantatku, aku kaget sehingga mengejan. Rupanya nonokku ikut berkontraksi meremas kon tol besar panjang yang sedang keluar masuk, “Aah In, nikmat banget, empotan no nok kamu kerasa banget kalo dari balakang gini”, erangnya sambil terus saja mengenjot nonokku. Sementara itu sambil mengenjot dia agak menelungkup di punggungku dan tangannya meremas2 toketku, kemudian tangannya menjalar lagi ke itilku, sambil dienjot itilku dikilik2nya dengan tangannya. Nikmat banget dientot dengan cara seperti itu. “Kang, nikmat banget dientot sama akang, Iin udah mau nyampe lagi. Cepetan enjotannya kang,” erangku saking nikmatnya. Dia sepertinya juga udah mau ngecret, segera dia memegang pinggulku lagi dan mempercepat enjotan kontolnya. Tak lama kemudian, “Kang Iin mau nyampe lagi, kang, cepetan dong enjotannya, aah”, akhirnya aku mengejang lagi keenakan. Gak lama kemudian dia mengenjotkan kontolnya dalem2 di nonokku dan terasa pejunya ngecret cret..cret..cret. “Aah In, nikmat banget”, diapun agak menelungkup diatas punggungku. Karena lemas, aku telungkup diranjang dan dia masih menindihku, kontolnya tercabut dari nonokku. “Kang, nikmat deh, sekali enjot aja Iin bisa nyampe 2 kali”, kataku. “Iya”, jawabnya sambil berbaring disebelahku. Aku memeluknya dan dia mengusap2 rambutku. “Kamu pinter banget muasin lelaki ya In”, katanya lagi. Aku hanya tersenyum, “Kang, Iin mau ke kamar mandi, lengket badan rasanya”, akupun bangkit dari ranjang dan menuju ke kamar mandi.

Selesai membersihkan diri, aku keluar dari kamar mandi telanjang bulat, kulihat siakang masi berbaring diranjang. Kulihat kontolnya dah ngaceng lagi, wah hebat banget staminanya. "In, aku pengen lagi deh, mumpung ada kesempatan ya In kita saling ngelampiasin napsu". "Ya adalah kang, kan kita tinggal satu kos, tapi laen kali Iin maunya kita ngent0t di hotel ya kang, gak bebas kalo dikos, ntar ketauan si om bisa brabe Iin". "Bisa diatur", jawabnya. Aku tersenyum saja dan berbaring disebelahnya. Dia segera mencium bibirku dengan penuh napsu. kontolnya keelus2 lagi. Lidahku dan lidahnya saling membelit dan kecupan bibir berbunyi saking hotnya berciuman. Tangannya juga mengarah kepahaku. Aku segera saja mengangkangkan pahaku, sehingga dia bisa dengan mudah mengobok2 nonokku. Sambil terus mencium bibirku, tangannya kemudian naik meremas2 toketku. Pentilku diplintir2nya, “Kang enak, Iin udah napsu lagi kang”, erangku. Tanganku segera mengocok kontolnya yang sudah keras banget. Kemudian ciumannya beralih ke toketku. Pentilku yang sudah mengeras segera diemutnya dengan penuh napsu, “Kang, nikmat Kang”, erangku. Diapun menindihku sambil terus menjilati pentilku. Jilatannya turun keperutku, kepahaku dan akhirnya mendarat di nonokku. “Aah kang, enak banget”, erangku. Aku menggeliat2 keenakan, tanganku meremas2 sprei ketika dia mulai menjilati nonokku dan itilku. Pahaku tanpa sengaja mengepit kepalanya dan rambutnya kujambak, aku mengejang lagi, aku nyampe sebelum dientot. Dia pinter banget merangsang napsuku. Aku telentang terengah2, sementara dia terus menjilati nonokku yang basah berlendir itu. Dia bangun dan kembali mencium bibirku, dia menarik tanganku minta dikocok kontolnya. Dia merebahkan dirinya, aku bangkit menuju selangkangannya dan mulai mengemut nya. “In, kamu pinter banget sih”, dia memuji. Cukup lama aku mengemut kontolnya. Sambil mengeluar masukkan di mulutku, kontolnya kuisep kuat2. Dia merem melek keenakan.
Kemudian aku ditelentangkan dan dia segera menindihku. Aku sudah mengangkangkan pahaku lebar2. Dia menggesek2kan kepala kontolnya di bibir nonokku, lalu dienjotkan masuk, “Kang, enak”, erangku. Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk pelan2 sampai akhirnya blees, kontolnya nancep semua di nonokku. “In, nonokmu sempit banget, padahal barusan kemasukan kon tol ya”, katanya. “Tapi enak kan kang”, jawabku terengah. Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat, bibirku diciumnya. “Enak kang, aah”, erangku keenakan. Enjotannya makin cepat dan keras, pinggulku sampe bergetar karenanya. Terasa nonokku mulai berkedut2, “Kang lebih cepet kang, enak banget, Iin udah mau nyampe kang”, erangku. “Cepet banget In, aku belum apa. Akang lama an kalo ronde kedua gini", jawabnya. “Gak papa kang. Abisnya enak banget sih gesekannya”, jawabku lagi. Enjotannya makin keras, setiap ditekan masuk kontolnya ambles dalem banget rasanya. Itu menambah nikmat buat aku “Terus kang, enak”. Toketku diremas2 sambil terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk. “Terus kang, lebih cepat kang, aah, enak kang, jangan brenti, aakh…” akhirnya aku mengejang, aku nyampe, nikmat banget rasanya. Aku memeluk pinggangnya dengan kakiku, sehingga rasanya makin dalem kontolnya nancep. nonokku kudenyut2kan meremas kontolnya sehingga dia melenguh, “Enak In, empotan no nok kamu hebat banget, aku udah mau ngecret, terus diempot In”, erangnya sambil terus mengenjot nonokku. Akhirnya bentengnya jebol juga. Pejunya ngecret dalam nonokku, banyak banget kerasa nyemburnya “In, aakh, aku ngecret In, nikmatnya no nok kamu”, erangnya. Dia menelungkup diatas badanku, bibirku diciumnya. “Trima kasih ya Nes, kamu bikin aku nikmat banget”. Setelah kon tolnya mengecil, dicabutnya dari nonokku dan dia berbaring disebelahku. Aku lemes banget walaupun nikmat sekali. Tanpa terasa aku tertidur disebelahnya.

Aku terbangun sudah pagi, lemes setelah semalem dien tot 2 ronde. Dia masih tertidur disebelahku. kontolnya kuelus2, kuremas pelan2, dan dia terbangun. Begitu juga kontolnya. “Sarapan paginya ngen tot lagi ya In”, katanya tersenyum. kontolnya yang sudah mengeras kukocok2 biar tambah keras, ujung kontolnya kujilatin, sekali2 kugigit pelan2. Dia merem melek keenakan, “Pagi gini udah nikmat, In”. kontolnya kumasukkan kemulutku, kuemut2 dengan keras sambil kuremes pangkal kontolnya, kepalaku mengangguk2 mengeluar masukkan kontolnya di mulutku. Dia merubah posisi menjadi 69 dan mulai menjilati pahaku bagian dalem, kemudian jilatannya mengarah kenonokku. Aku gak tahan kalo itilku mulai dijilati, apalagi diisep2, langsung aja nonokku menjadi basah. “In, udah napsu lagi ya, no nok kamu udah basah banget”, katanya sambil mengkilik itilku dengan jarinya. Aku menjadi kelojotan keenakan, isepan ke kontolnya menjadi brenti. “Kang, Iin udah pengen dientot lagi kang”, rengekku.

Dia bangun, pahaku dikangkangkan, dan dia menempelkan kepala kontolnya di nonokku. Kakiku ditekuknya kedada dan dia mulai menancapkan kontolnya ke nonokku. “Masukin semuanya kang, biar nikmat", erangku terengah2. Dia mulai nancep kontolnya dalam sekali di nonokku. Dia terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk. Aku merintih2 keenakan, “Kang, nikmat banget kang, terus kang, enjot yang keras”. Tiba2 dia menarik kontolnya sehingga tinggal kepalanya yang terjepit dinonokku, kontolnya hanya digerakkan pelan. Aku jadi blingsatan, “Masukin lagi dong kang, akang nakal ih, ayo dong kang dimasukin semua lagi”, rengekku. Tiba2 dia mengenjotkan lagi kontolnya sehingga nancep semua, “Aakh, enak banget kang”. Belum hilang rasa enaknya, dia sudah menarik kontolnya sehingga tinggal kepalanya saja yang nancep di nonokku, digerak2kan pelan sampai aku mulai merengek2 dan tiba2 dienjotkan lagi sehingga nancep semuanya di nonokku. Berulang2 dia melakukan cara itu sehingga akhirnya aku nyerah duluan, “kang masukin semuanya kang, Iin nyampe, aakh”, aku mengejang, nonokku terasa meremas2 kontolnya. Aku terengah2 keenakan, dia mulai lagi mengenjotkan kontolnya keluar masuk nonokkui. Aku menggeliat2 keenakan, tak lupa nonokku kekejang2kan untuk mengempot kontolnya,. Dia pun meringis keenakan, “Terus diempot In, nikmat banget”.

Tiba2 dia berhenti mengenjotkan kontolnya, aku dipeluknya dan dia berguling sehingga sekarang aku yang diatas. Segera aku yang ambil alih komando, pantatku kuenjotkan keatas kebawah, mengocok kontolnya yang masih perkasa. Gantian aku memaju mundurkan pantatku, kemudian pantat kuputer sehingga dia meringis keeanakan karena kont0lnya serasa diplirit ma nonokku. Toketku yang berguncang2 seirama naik turunnya pantatku diremas2nya dengan gemas, pentilnya diplintir2nya sekalian. “Ngen tot gaya apa aja sama akang, sama nikmatnya ya kang”, kataku sambil mempercepat enjotan pantatku. “In, aku udah pengen ngecret In, kita berbalik lagi ya”, katanya sambil memelukku kembali dan berguling sehingga sekarang dia yang diatas kembali. Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat dan keras, aku makin terengah2 keenakan, “terus kang, Iin udah mau nyampe lagi, bareng lagi ya kang”, kataku. Akhirnya kembali aku mengejang2 nyampe, sehingga nonokku kembali meremas2 kontolnya. Diapun gak bisa bertahan lagi, sambil mengejotkan kontolnya dalem2 dia ngecret, “In, enak In, aakh”. Pejunya kembali berhamburan dinonokku. Aku heran juga kayanya stok pejunya gak ada batesnya, setiap ngecret selalu keluarnya banyak. Setelah selesai semuanya, kami kembali membersihkan diri dikamar mandi.

Poskan Komentar

Cerita Sex Hot

Back to TOP